nuffnang

Tuesday, July 28, 2015

vaccine please!!

"doc, ada pasien baru, dah 5 tahun tapi berat badannya cuma 7kg seperti pasien kemarin"

kata inu perawat kepadaku...oh yaa semalam ada patient marasmus, kurus sangattt...datang ke igd mubtah muntah darah..aku dah agak adik ni ada TB agaknya, dengan kata ayahnya xnak makan..berat badan makin menyusut...budak budak kalau tak makan memang kurus kering, they meed foods for their growth!! tapi aku hairan, anak dah jadi seteruk tu baru nak bawa gi hospital...haih! anak xnak makan tu tanda2 bahaya, xnak minum boleh bawa kepada dehydration...aku sedih betul kalau ada patient meningga
 gara2 dehydration :(


ok banyak pulak membebel.

aku buka medical record adik ni.

dari anamnesis batuk sejak 3 minggu yang lalu. batuk tak berhenti, ada demam dan tak nafsu makan.

aku segera ke bilik di mana adik ni ditempatkan.

aku tengok dia ni sesak sekali. bernafas ada retraksi dada dan nafas cuping hidung..badannya kurus kering, lemas dan lemah tak berdaya...tidur meringkuk...mukanya agak sembab...hmmmm...


dengan menggunkanan stethoscope aku dengan breath sound adik ini.hmmm...ada bunyi ronkhi dan wheezing. lantas aku bertanya " anak ibu pernah ada riwayat asma?"


"iya...waktu masih kecil  sering kambuh...tapi sekarang tidak lagi"

ini sesak gara2 asma, boleh jadi sakit lain juga kerana batuk sudah lama...bronchitis barangkali, boleh jadi TB sebab badannya kurus sekali. bermacam macam andaian ada di kepalaku.


aku beredar untuk follow up case lain dan menunggu doc specialis visit.

jam 1 tengahari doc datang visit.

seperti biasa dia akan bertanyakan apakah pemeriksaan fisik dan hasil lab setiap patient, membaik ke tak dll..bila sampai giliran adik rasyid doc juga memikirkan hal yang sama lantas disuruh buat mantoux test dan pemeriksaan diff count.

oh yaa, diff count. tapi waktu itu aku belum dapat mengagak apakah yang dicari doctor.

dua hari seterusnya.

oh mantoux test negative.
then aku trngok hasil lab limfositosis.
aku tengok lagi hasil darah leukosistosis berat sampai 60,000. wow. confirm infection berat.


lantas aku buka google. limfositosis absolute, oh pertusis!!

serius aku xterpikir pun pasal pertusis, mungkin penyakit itu memang jarang dan sudah hampir tiada...iyalah biasanya kan dah dapat vaksin dpt.


aku menghampiri ibu adik tadi dan bertanya tentang vaksinasi yang pernah didapatkan.

"anak saya ga pernah divaksinasi doc"


panggg!!!!rasa geram ada, nak marah ada, sakit hati ada...

kenapalah anak itu dibiarkan macamtu....tidak divaksinasi...tengok dah batuk teruk macamni.hmmm...bayangkan anak tu antibody dia sangat lemah dan dia sangat rentan nak kena penyakit apapun.


asma ada, bronchitis ada, pertussis pun ada. patutlah sesak macam tu sekali.

siang hari itu, doctor visit lagi.

ibunya minta baik dan nak meneruskan perawatan di rumah sahaja...
alasannya?  biaya mahal dan tak mampu nak bayar :(


sedih pula rasanya. anak baru didiagnosa pertusis, betuk teruk whooping cough...bila dikatakan natuk rejan 100 hari ibunya lagilah cakap xmampu nak berlama lama duit pun tiada...ya sudahlah, harus gimana lagi. statusnya pulang paksa...


ramai dah aku jumpa macam ni, xdapat nak teruskan pengobatan sebab duit, biaya mahal.
terpaksa menanggung sakit dengan therapy apa adanya. dan please mak ayah yang ada anak..

vaccinate them!!!




penyakit yang patutnya kita elakkan dengan dah adanya vaksin tapi dipandang enteng...dibiarkan...suntik tu bayar berapa je pun, kalau dah sakit?? biaya lehih mahal berlipat ganda, dengan sakitnya lagi...hmmm...


tolonglah golongan anti vaksin sekalian.
buka mata buka minda.

kalaupun anak kita tak sakit, kita boleh bantu masyarakat supaya tidak turut sakit.
and it is called 'herd immunity'. biar semua orang dapat menikmati hidup yang sihat dan bahagia :)


nasihat kasih sayang dari bakal doctor marhaen ^^
okey...thanks for reading.

Wednesday, July 22, 2015

Beraya di Pulau Pari

Assalamualaikum.

Selepas balik dari Kedutaan, kami bertempat berfikir untuk buat apa pada keeseokan harinya..seorang dari kami mengajak ke Pulau. Awalnya berfikir until ambik packet tapi akhirnya kami bercadang until gamble sahaja pergi. Xplan apa2 pun just nak pergi bermain di pantai.


Pagi2 pukul 6 kami breakfast dulu di rumah dan terus bergerak naik angkut ke muara angke. Sampai2 di muara angke pukul 7.20 pagi dan bapak di sana cakap jeti ke Pulau sudah berpindah ke ke Kali adem which is kami kena odong-idong until ke sana.


Dalam odong odong


 Sampai je di jeti Kali adem kami terus bertanya kapal mana yang akan ke Pulau yang paling dekat dan kata bapak di situ Pulau itu Pulau pari.. Tongkang yang pwnuh dengan orang, dah rasa macam pelarian beramai ramai dalam tu.

 Selfie dulu di depan tongkang.


Perjalanan dari muara angke ke Pulau pari memakan masa kira2 Dua jam. Sampai2 di sana jam sudah menunjukkan pukul 10.30 pagi. Kami mencari toilet dan ganti baju kurung. Kemudian makan bakso dulu...dengan berbaju kurung kami bermain air di pantai. Hehehe :)


Tongkang yang kami naik

Main pantai dgn berbaju kurung.luls

Four of us :)

Kata orang di sana kalau nak balik naik  tongkang juga hari itu pukul 1 akan Jalan. Tapi kalau lamb at nanti kena nail cruise yang harganya 5 Kali ganda lebih mahal...hohohoo...tongkang cuma 40ribu tapi cruise itu 200ribu. Dalam pukul 12 lebih rupanya tongkang dah berjala. Nak tak nak kami xde choice lain kena jugak naik cruise yang mahal itu.oklah lebih selesa dapat tempat duduk, ada aircond, TV dan perjalanan lebih cepat.


Pulau kecil di pantai pasir perawan


Kat pulau pari tu ada pantai yang cantik namanya pantai pasir perawan. Airnya juga bersih, siap boleh nak naik sampan atau kayak kat situ..so kami bergambar dan bdrbain main dengan air patai sampailah pukul 2.115 petang.




Balik nail cruise ni. Dah macam betul2 tourist is dah. Kalau naik ni turun kat marina beach, ancol Jakarta.


Ok bye Pulau pari. Panjang umur ada rezeki jumpa lagi....wdlauoun perjalanan singkat tanpa sekarang proper plan tapi alhamdulillah I think it worth my day with my girls :)


*gambar baby xda kaitan but then I cannot remove it from this post and I don't know why. He is a baby that I resuscitate this morning. A newborn baby :)


Ok till then, bye :D


Sunday, July 19, 2015

Raya di perantauan 2015

Assalamualaikum.

Alhamdulillah. Its the third of syawal. Alhamdulillah for this opportunity. Sebulan berpuasa (for girls biasalah xpernah full -_-) dan di hari lebaran ni meraikan Kemenangan... Cuma apa yang beza skit tahun ni first time beraya di perantauan...


Biasalah dapat cuti raya dua hari, jumaat sabtu. Memang xsempat pun nak balik...lagipun tiket domestik kl-terengganu mahal kemain...lebih mahal dari jakarta-kl...hmmm...kalau naik bus alamatnya beraya dalam bus ler, ticket bus pun da xda juga masalahnya...huhuu...jadinya memang decide xbalik raya...lagipun dah mindset awal2 kalau dah koas memang susah nak dapat cuti lama macam tengah pre-clinic dulu...


Kalau diikutkan jadual yang asal memang aku kena jaga kat igd a.k.a emergency pada hari raya tu. Tapi dah minta tukar dengan groupmate dengan segala budi bicara dan group mate yang memang baik hati dapatlah kita beraya sampai raya ke-3.


Jadinya selepas habis poliklinik hari jumaat tu aku dan dua orang lagi roommate, Malaysian juga pulang ke Tanjung Duren untuk menyambut hari raya di Kedutaan besar Malaysia.



Pagi pagi raya kami naik teksi ke Kedutaan besar malaysia...rezeki dapat merasa macam2 Makanan malaysia walaupun xbalik raya..ada nasi impit, beriyani dan lemang..cuma xberapa lengkap sebab xde ketupat...alahai, inipun dah cukup bersyukur...tak ramai students tahun ni, ramai balik Malaysia dan yang coass pula ramai yang jauh xbalik Jakarta....


Dapatlah juga bertemu kawan-kawan bila beraya kat sini..ok nak post gambar jela...

 All Malaysian students yang tak balik dan datang beraya di Kedutaan besar Malaysia, Jakarta. Ada juga yang tak balik tapi tak datang dan ada juga yang jauh..kalau still pre-clinic memang biasanya campus akan bagi cuti seminggu.



 Batch 2011. Hanya kami berempat. Heheh...yang lain ramai sedang Koas di jawa tengah. 
And yeah. Foto wajib haruslah foto diri sendiri berlatarbelkangkan banner yang besar gedabak tu Kan..haha. Tanda pernah beraya di sini. Tahun depan tak tahu lagi, kalau konsulen baik kasi cuti bolehla balik, kalau tidak mungkin di sini lagi. Kalau tidak pun mungkin di luar kota yang kejauhan. :(


 Ini pula housemates yang tak balik. Hanya berempat saja tahun ni, yang lain ramai balik...


Pergi kepo ke meja mereka. Heheh..Makanan da habis, tak sempat nak ambil gambar makanan yang belum dimakan, gara2 terlalu lapar melihat pelbagai juadah yang terhidang. Oops bunyi macam gelojoh sangat. :D 


Ok dah. Banyak lagi gambar, tapi cukuplah sekadar itu yang aku tempelkan di sini...ini aidilfitri yang pertama di perantauan, tapi rasanya bukan yang terakhir...tahun depan Koas lagi, tahun tahun kedepannya mungkin kerja xdapat cuti..hohoho...nanti kalau dah nikah kena ikut suami beraya rumah mertua pulak..oh okey itu lambat lagi, paling awal 3 tahun lagi..insya Allah...


Oh yaa..balik dari Kedutaan tu kami plan nak pergi ke pulau pada keesokan harinya, days kedua...memang gamble backpacking habis, nantikan post seterusnya..nanti aku update nak cuci baju dan mop lantai sekejap..


Ok till then, thanks for reading :)





nuffnang

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...